RSS

Senin, 31 Agustus 2009

Temanku yg Emosional

Alangkah ga enaknya yh kl tiada hari tanpa marah, pastinya detak jantung ga beraturan mulu, pastinya ujung2nya stres dan akhirnya menimbulkan penyakit deh.

Sy punya teman yg seperti itu, jobnya sih selesai tp selalu di selingi dgn gerutuan dan kemarahan, kadang saking kesalnya sampe lempar benda segala tuk lampiaskan emosinya. Sy jd mikir nih orang capeknya jadi double, dah capek kerja tambah lg capek perasaan, gimana bisa rasa damai dan bahagia yh org spt bgt.

saya jd kasian, tp mo di nasehati jg orgnya keras kepala, ga mau dengar masukan dr yg lain, bicara ga mau dikalah yah cuma liat n dengar sj jadinya.

Seandainya dia mau melihat ke dlm dirinya sendiri, seandainya dia mau sedikit meluangkan wktx tuk bertanya dan menilai diri sendiri, mungkin sj dia akan sadar bahwa alangkah ga enaknya sekian banyak wkt dia lewatkan hanya menurutkan emosi negatif yg dia nampakkan dgn melampiaskannya, yah moga aja di beri hidayah.

Orang pandai belajar dari pengalaman dirinya sendiri, tp orang bijaksana belajar dari pengalaman dirinya sendiri dan dari pengalaman org lain sehingga dia ga perlu membayar mahal sebuah pengalaman, dr org2 yg slalu melampiaskan emosi sy bisa petik pelajaran n semakin menyadari bahwa hukum tarik menarik semesta itu sungguh menakjubkan yh, kl sj teman2 ku itu tau bahwa mereka sendiri yg memanggil keadaan yg tdk menyenangkan itu ke dlm dirinya, andai mereka tau n ngerti.

Intinya lg banyak banget mengucap syukur, Alhamdulillah nikmatnya karuniamu ya Allah, menjadi manusia yg Engkau beri hati tuk dpt mengerti n slalu mencoba tuk menemukan hikmah di balik semua ciptaanMu, jd ingat kata p' Erbe di buku Quantum Ikhlas bahwa bahagia itu adalah qta sendiri yg menentukan, jd pilihlah tuk bahagia dlm situasi apapun, mmg sih lagi2 butuh proses [begitulah hidup selalu ada proses], jd teringat jg saya dulu pernah baca sebuah kolom spt serambi gitu, bahwa proses hidup tuh mesti di nikmati, dari qta bayi hingga qta dewasa dan menjadi tua kemudian kembali kepadaNYA, krn ga ada kan yg mau baru lahir trus menjadi tua, ato baru lahir trus langsung meninggal, pastinya ingin hal2 yg baik, pastinya ingin hidup bahagia krn mmg Allah menciptakan manusia itu tuk bahagia [kalo yg blm ngerti sih pasti ga percaya].

Jadi mulai skrg belajarlah tuk menyetel perasaan di zona BAHAGIA, mo kerjaan banyak kek nikmati aja kan kerja itu ibadah toh apalg d bulan Ramadhan, jd berlipat ganda tuh pahalanya, jgn pake emosi dong nnti makruh deh puasanya bahkan bisa batal lho.







2 komentar:

richamoody mengatakan...

bener tuch ka'tien...tp biasanya klo dah banyak telpun iseng gawat jg k'tien kayaknya itu sudah ujian sabar tingkat tinggi wkwkwkwk

tien honey mengatakan...

mang sih kl orang mo naik peringkat tuh ada ujiannya, sama gitu ma sekolahan ato kuliah kl mo naik kelas pasti deh ada ulangan ato final tes istilah kuliahx.

Posting Komentar