RSS

Senin, 31 Agustus 2009

Temanku yg Emosional

Alangkah ga enaknya yh kl tiada hari tanpa marah, pastinya detak jantung ga beraturan mulu, pastinya ujung2nya stres dan akhirnya menimbulkan penyakit deh.

Sy punya teman yg seperti itu, jobnya sih selesai tp selalu di selingi dgn gerutuan dan kemarahan, kadang saking kesalnya sampe lempar benda segala tuk lampiaskan emosinya. Sy jd mikir nih orang capeknya jadi double, dah capek kerja tambah lg capek perasaan, gimana bisa rasa damai dan bahagia yh org spt bgt.

saya jd kasian, tp mo di nasehati jg orgnya keras kepala, ga mau dengar masukan dr yg lain, bicara ga mau dikalah yah cuma liat n dengar sj jadinya.

Seandainya dia mau melihat ke dlm dirinya sendiri, seandainya dia mau sedikit meluangkan wktx tuk bertanya dan menilai diri sendiri, mungkin sj dia akan sadar bahwa alangkah ga enaknya sekian banyak wkt dia lewatkan hanya menurutkan emosi negatif yg dia nampakkan dgn melampiaskannya, yah moga aja di beri hidayah.

Orang pandai belajar dari pengalaman dirinya sendiri, tp orang bijaksana belajar dari pengalaman dirinya sendiri dan dari pengalaman org lain sehingga dia ga perlu membayar mahal sebuah pengalaman, dr org2 yg slalu melampiaskan emosi sy bisa petik pelajaran n semakin menyadari bahwa hukum tarik menarik semesta itu sungguh menakjubkan yh, kl sj teman2 ku itu tau bahwa mereka sendiri yg memanggil keadaan yg tdk menyenangkan itu ke dlm dirinya, andai mereka tau n ngerti.

Intinya lg banyak banget mengucap syukur, Alhamdulillah nikmatnya karuniamu ya Allah, menjadi manusia yg Engkau beri hati tuk dpt mengerti n slalu mencoba tuk menemukan hikmah di balik semua ciptaanMu, jd ingat kata p' Erbe di buku Quantum Ikhlas bahwa bahagia itu adalah qta sendiri yg menentukan, jd pilihlah tuk bahagia dlm situasi apapun, mmg sih lagi2 butuh proses [begitulah hidup selalu ada proses], jd teringat jg saya dulu pernah baca sebuah kolom spt serambi gitu, bahwa proses hidup tuh mesti di nikmati, dari qta bayi hingga qta dewasa dan menjadi tua kemudian kembali kepadaNYA, krn ga ada kan yg mau baru lahir trus menjadi tua, ato baru lahir trus langsung meninggal, pastinya ingin hal2 yg baik, pastinya ingin hidup bahagia krn mmg Allah menciptakan manusia itu tuk bahagia [kalo yg blm ngerti sih pasti ga percaya].

Jadi mulai skrg belajarlah tuk menyetel perasaan di zona BAHAGIA, mo kerjaan banyak kek nikmati aja kan kerja itu ibadah toh apalg d bulan Ramadhan, jd berlipat ganda tuh pahalanya, jgn pake emosi dong nnti makruh deh puasanya bahkan bisa batal lho.







Rabu, 26 Agustus 2009

Perasaan yang indah

Malam kmarin pas malam ke lima ramadhan baru tergerak k mesjid tuk taraweh, wah ternyata mesjid yg dulunya rajin ku datangi setiap Ramadhan smakin bersolek indah, dulu sih sy boleh dibilang rajin taraweh walau pergi sendiri tak menghalangi niat tuk ke mesjid krn pulangnya pasti rame2 ma jamaah lainnya.
Tapi tau ga dulunya itu walau rajin tp bawaannya taraweh jd suatu hal yg bikin capek, mungkin krn belum mengerti n belum menjalankan yg namanya IKHLAS.

Satu hal yg membuatku kagum n bahagia lg adalah 2 keponakanku yg antusias banget k mesjid walau msh kecil, bahkan yg bungsu itu puasa aja blm bisa, maklum baru umur 4 tahun, awalnya ortunya takut kl nantinya dia minta pulang ato ngantuk d mesjid, tp pas malam kmarin itu ponakanku itu perginya sama sy, wah ga nyangka semua gerakan org dewasa dia ikut sj walau ga tau bacaanx apa, suka2 sj apa yg dia tau, moga2 jd anak yg sholeh yah sayang.

Saya jg merasakan hal yg lain di hati, taraweh semalam rasanya nikmat walau pulang terasa agak keringat, rasanya ada perasaan memanggil tuk kembali n kembali hadir ke mesjid, ada perasan lega banget krn telah mengalahkan rasa malas yg selalu ada saat qta memulai sesuatu, perasaan lega itu yg kemudian membuatku kembali bersyukur dlm hati, smoga ini adalah hikmah dr perjuanganku tuk menuju ikhlas, n slalu dlm tuntunanMu Ya Allah.

Saya yakin Ya Allah bahwa bersyukur atas nikmatMu adalah jalan menuju tuk mendapatkan lebih banyak lg kenikmatanMu, sama spt sy meyakini bahwa memberi itu = menerima, bahwa dgn memberi berarti sy merasa dlm keadaan berlebih, dgn berbagi pun adalah jalan menuju limpahan rahmatMu.


Rabu, 19 Agustus 2009

Ceritaku

Kmarin sy agak trbawa emosi, tp cepat2 mo dihilangkan dgn mencoba praktek sedona method gitu, mencoba merasa bahwa emosi ini ga enak rasanya, makanya hrs cepat dilepas pergi jauh, blm terlalu mahir sih coba metode ini maklum baru tahap mencoba.

Lumayan jg sih agak enakan dan mulai mncerna kembali awal kemarahan terjadi, ah jd merasa malu aja pd diri sendiri, ternyata memang hrs latihan terus nih dgn CD QI p' Erbe.

Banyak yg bilang kesabaran manusia itu ada batasnya, tp tau ga yg semestinya itu ga ada batasnya krn sebenarnya sabar itu bukan suatu kelemahan tp merupakan kekuatan yg sangat dahsyat bila terus2 dilatih krn Allah beserta orang2 yg sabar lho, klo d dampingi ma manusia baik itu teman, suami ato istri qta merasa punya kekuatan n kepercayaan diri gimana coba klo dah MAHA PENCIPTA yg mendampingi qta apalagi yg mesti qta takutkan?

Biarkanlah emosi negatif itu pergi jauh krn menyimpannya hanya akan menciptakan bom waktu yg sewaktu-waktu bisa meledak, biarkan emosi negatif itu terbang jauh sesukax krn perasaan damai lbh indah tuk dipelihara.

Mmg sih kl mo sabar trus msh ada emosi terpendam agak sulit jg, tp wajar itu terjadi, nikmati aja dl sambil terus belajar melepas emosi negatif yg ada tp bukan dgn cara melampiaskan krn melampiaskanx pun akan membuat jantung berdetak kencang n ga nyaman yg akhirnya bukan damai yg hadir apalg kl punya penyakit jantung bisa2 lngsung deh TAMAT, semua itu mmg butuh proses, dan proses yg sy jalani dah mulai terasa di hati.

Alhamdulillah dgn kesabaran yg terus dilatih jd merasa lbh bersyukur dr yg kmarin2, syukur banget dgn semua yg telah diraih n diberi dlm kehidupan, skrg saya hrs berusaha tuk yakin bahwa dengan pertolongan Allah semua keinginan akan terwujud melalui keajaiban2 yg tak disangka sebelumnya krn Allah lah yg berkehendak.